Albania-Indonesia Sepakati Bebas Visa bagi Paspor Diplomatik dan Dinas

Senin, 28 September 2015 11:40 WIB

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi 

TRIBUNNEWS.cOM, JAKARTA — Indonesia dan Albania telah menandatangani Persetujuan Bebas Visa bagi pemegang paspor Diplomatik dan Dinas, guna lebih mendorong interaksi dan kerja sama kedua negara.
Persetujuan Tersebut dttandatangani dalam pertemuan bilateral Menlu RI, Retno Marsudi dan Menlu Albania, Ditmir Bushati, di New York, Amerika Serikat, di sela-sela penyelenggaraan Sidang Majelis Umum PBB ke-70 pada Sabtu kemarin.
Selain penandatanganan perjanjian tersebut, kedua Menteri juga menandatangani Memorandum Saling Pengertian (MoU) Konsultasi Bilateral RI-Albania yang menandai keinginan dari kedua negara untuk meningkatkan hubungan di berbagai bidang, termasuk perdagangan, investasi, pariwisata, pendidikan, dan kerja sama lainnya.
“Kedua negara merasa sangat senang dengan telah ditandatanganinya kedua perjanjian pada hari ini. Kedua perjanjian tersebut akan dapat lebih meningkatkan hubungan kerja sama bilateral,” kata Menlu Retno dalam keterangannya, Senin (28/9/2015).
Upaya untuk meningkatkan kerja sama ekonomi kedua negara menjadi perhatian dalam pertemuan bilateral tersebut.
Kedua Menlu berpandangan bahwa kualitas hubungan kedua negara terus meningkat dan saat ini masih banyak peluang untuk meningkatkan kerja sama khususnya di bidang perdagangan dan investasi.
Sejumlah isu yang menjadi perhatian bagi Indonesia dalam pertemuan yakni upaya peningkatan perdagangan khususnya di bidangprepared/preserved fish and caviar, kertas, permesinan dan karet.
Retno juga menyampaikan pentingnya penguatan hubungan antar kelompok swasta sebagai motor penggerak kerja sama ekonomi kedua negara.
Dalam upaya untuk memperat hubungan bilateral, Retno menyampaikan rencana pengangkatan Konsul Kehormatan RI diAlbania.
“Penunjukan Konsul Kehormatan di Albania tidak saja dapat mempererat hubungan kedua negara, namun juga akan mempermudah untuk menjaga berbagai kepentingan Indonesiadi Albania,” kata mantan Dubes Belanda untuk Indonesia itu.
Dalam pertemuan Retno juga meminta dukungan Albania atas rencana Indonesia untuk menjadi anggota Dewan Keamanan PBB 2019-2020.
Dalam kaitan ini kedua negara akan mempelajari kemungkinan untuk dapat saling dukung terhadap pencalonan kedua negara di berbagai organisasi internasional.
Albania merupakan mitra dagang RI ke-20 di Eropa Tengah dan Timur dengan nilai perdagangan pada 2014 mencapai USD 7,5 juta dimana RI surplus USD 5,8 juta. Adapun RI merupakan mitra dagang terbesar ke-2 di kawasan ASEAN pada tahun 2014

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: